Jenis-jenis dan Bahan Pewarna Tekstil dari Alam

Gaya Hidup72 views

pewarna tekstil merupakan jenis pewarna yang dibuat melalui proses sintesis bahan kimia. Pewarna tekstil ada yang dibuat khusus untuk makanan, tapi ada juga yang dibuat untuk memenuhi kebutuhan industri tekstil. Selain dibuat menggunakan bahan kimia, jenis-jenis dan bahan pewarna tekstil juga dapat diperoleh dari alam.

Banyak industri yang memilih untuk menggunakan pewarna kimia karena dinilai lebih praktis. Namun, penggunaan pewarna kimia dapat mengakibatkan sejumlah dampak negatif padalingkungan. Oleh karena itu, pewarna alami mulai digunakan sebagai bahan yang tidak merusak lingkungan.

Jenis-jenis dan Bahan Pewarna Tekstil Alami

Meskipun berasal dari alam dan tidak menggunakan campuran bahan kimia, beberapa pewarna tekstil alami sangat ampuh digunakan sebagai pewarna. Jenis-jenis dan bahan pewarna tekstil alami di antaranya sebagai berikut:

1. Areca Cathecu (Pinang)

Pinang merupakan jenis tanaman yang dapat ditemukan di berbagai wilayah di Indonesia. Tumbuhan yang satu ini dapat menghasilkan warna merah alami. Warna tersebut didapat dari biji buah pinang tua yang ditumbuk sampai halus.

2. Crocus sativus (Safflower)

The safflower merupakan bunga kuma-kuma yang berasal berasal dari Asia Barat Daya. Warna natural yang dihasilkan oleh tumbuhan ini yaitu kuning keemasan. Umumnya, warna ini dipakai untuk mewarnai kain.

3. Curcuma domestica (Kunyit)

Kunyit merupakan tumbuhan yang berasal dari Asia Tenggara. Tumbuhan ini dapat menghasilkan warna alami berupa kuning hingga jingga yang umumnya dipakai sebagai pewarna alami untuk kain. Cara menggunakan pewarna alami dari kunyit yaitu dengan diparut sampai halus. Selanjutnya, parutan tersebut direbus dan didiamkan sampai dingin.

4. Garcinia Mangostana (Kulit Manggis)

Manggis adalah tumbuhan yang berasal dari semenanjung Malaya, Asia Tenggara. Saat ini, tumbuhan manggis telah tersebar di berbagai negara tropis. Selain buahnya yang nikmat, rupanya kulit manggis juga dapat bermanfaat sebagai pewarna tekstil alami.

5. Kunyit

Kita mungkin paling akrab dengan terakhir ini. Kunyit (Curcuma longa) merupakan tanaman rimpang-rimpangan yang juga diketahui memiliki banyak fungsi bagi kesehatan. Rimpangnya yang berwarna kuning banyak telah lama dikenal sebagai pewarna makanan. Namun selain itu, kunyit pun juga digunakan untuk mewarnai serat pakaian untuk menghasilkan warna kuning maupun coklat. Masyarakat Flores dalam kain tenun ikatnya juga banyak menggunakan kunyit sebagai bahan pewarna alami kuning.

Adapun warna alami yang bisa diperoleh dari kulit manggis yaitu ungu, biru,dan merah. Cara meraih warna alami tersebut dengan menumbuknya secara halus. Lalu, bubuk kulit manggis yang telah halus direndam dengan memakai etanol. Selanjutnya, bahan pewarna alami ini dikeringkan. Jenis-jenis dan bahan tekstil alami dari alam rupanya ada di sekitar kita, sehingga tidak akan sulit untuk mendapatkannya. Dengan menggunakan pewarna alami, maka lingkungan tetap dapat seimbang dan tidak tercemar oleh bahan-bahan kimiawi.